Monday, January 9, 2012

A doctor

"Kalo udh gede, mau jadi apa?"
"Dokter"
Itu jawaban gw dulu kalo ditanya tentang cita-cita. Hampir setiap ditanya mau jadi apa, gw pasti selalu jawab kepengen banget jadi dokter.

Dimata gw, seorang dokter itu keren. Bisa nyembuhin orang yg sakit, bisa buka praktek sendiri dirumah, uangnya banyak, pokoknya keren deh.

Tapi entah kenapa, begitu masuk SMA, terutama semenjak kelas 2 SMA, cita-cita gw jadi dokter luntur gitu aja. Kemaren-kemaren gw masih bisa ngomong gw mau kuliah di fakultas farmasi aja. Gw seneng sama farmasi, tapi gw gabisa bilang kalo gw udh gamau jadi dokter. Gw sepengen itu untuk jadi dokter.

Sangat lucu kalo lo liat cita-cita lo sejak kecil kandas hanya karna keputusasaan semata. Jujur, gw udh ga minat lg masuk fakultas kedokteran karena gw melihat hampir semua anak IPA pasti memilih jurusan kedokteran sebagai tujuan pertama mereka.

Kayak di kelas gw aja, dr 40 murid, lebih dari setengahnya memilih jurusan kedokteran. Siapa yg ga stress? Kalo dipikir-pikir, gw aja belom tentu bisa ngalahin temen-temen gw sendiri. Gimana untuk bersaing dari Sabang sampe Merauke? Keburu gondok kali ya.

Tp bagi gw, yg ga sepinter itu, untuk masuk fakultas kedokteran itu cuman buang-buang pilihan. Kayak lo udh tau ga bakal keterima kenapa lo masih tulis juga?

Salah sih kalo gw berpikir ky gini. Cemen. Kalah sebelum berperang. Tapi bukan gitu. Gw masih bisa mengukur kemampuan diri gw sendiri. Bisa dibilang gw pesimis. Tapi mau gimana? Kenyataan. Gw bakal susah untuk keterima di fakultas kedokteran di universitas negeri.

Tapi masa cita-cita gw sejak kecil kandas gitu aja?

1 comment:

Ginny Laura said...

WOW Keren nie artikelnya
Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter